الاثنين، ربيع الأول 23، 1426

Orang Gila

Image hosted by Photobucket.com
Usut punya usut, ternyata disekitar Parangtritis banyak orang gila. Kalo kamu pernah ke Parngtritis dan perhatikan sekitarnya, pasti kamu ketemu dengan 7 orang gila "tetap" yang memang "kawasan siar"-nya di Jembatan Kretek sampe Pantai Depok dan Parangtritis. Tapi ada 2 orang gila yang menarik perhatianku setiap harinya. bahkan aku berani ngobrol dengannya ketika warga sekitar malah mengusirnya.

Ada yang namanya Mbah Suro [ntah knapa dikasih nama mbah suro], yang katanya menderita skizofremia syndrom gara-gara ditinggal dan dicuekin keluarganya yang asli dusun Kretek (1,5 Km sebelum Pantai Depok). Beliau yang usianya sekitaran 60th, slalu berpakaian coklat (ga tau juga itu pakaian ganti atau ndak), ketika berjalan selalu membawa tongkat dan tas serta selalu memperagakan jurus-jurus tertentu (mantan jawara mungkin :p). Yang paling enak, kalo ngobrol dengan beliau itu (harus berani), beliau selalu pake bahasa jawa kromo, bahasa arabnya juga fasih. Kalo ketemu aku, selalu dia yang mendoakan "Assalamu'alaikum Pak Ustadz...". Aku masih mikir sampai saat ini, kenapa banyak orang yang "ngeri" deket sama beliau, padahal beliau tidak menghendaki kegilaannya. Oh iya, kalo malam jam 2-an, beliau slalu keliling kampung sambil membawa panci atau sejenisnya dan dibunyikan, semacam ngeronda-lah.
Yang satunya seorang Ibu yang usianya sekitar 35-40tahun. Ia juga warga asli dusun Depok (1 KM sebelum TPR Pantai Depok) yang sudah punya 2 anak (lucu-lucu). Penampilannya yang bersih tidak akan ada yang mengira kalau dia itu ternyata stress mendekati gila. Apalagi kalau ada cowok ganteng, pasti langsung diajak ngobrol sambil jalan bareng (beruntunglah yang agak kurang ganteng :p). Yang lebih gawat, kalo ketemu Ustadz/ah ato Ikhwan/Akhwat yang ga mau diajak jalan bareng, pasti langsung ngenye' (menghina) dengan berbagai kata-kata kotor. Aku termasuk orang yang pernah mendapat timpukannya :-(

Nah kan, makanya jangan lihat yang indah-indah aja di sekitaran Pantai Depok sampe Parangtritis. Yang indah tuh cuma di Pantainya sama didusun Bungkus (1Km dari Pantai Depok). Kalau di Pantai Depok sudah jelas, keindahannya pasti pada Pantainya. Tapi kalo di Bungkus, keindahannya karena Aku tinggal didusun itu :). Mampir-mampir-lah kemasjid ku, pasti enak... hehe.